AGEN FOREDI DAN GASA

Daftar Agen Resmi Foredi Gel dan Gasa Kapsul Herbal Pusat Kota Bandung dan Agen Berbagai Kota di Seluruh Indonesia

Keputihan… Wajar tapi Menyebalkan, Karenanya Harus Sedia Selalu Tisu Majakani

Umumnya, wanita Indonesia menganggap keputihan adalah sesuatu yang wajar terjadi pada wanita, boleh dibilang hampir setiap wanita pernah mengalami keputihan. Seakan ia telah menjadi tamu yang datang, tak diacuhkan lalu pergi begitu saja. Tapi, tetap saja yang satu ini sangat tidak diharapkan kehadirannya.

Masalahnya, masih terlalu banyak wanita yang tidak tahu apa dan mengapa keputihan. Bahayakah ia?

Tisu Majakani Bisa Jadi Solusi Atasi Masalah KeputihanSebenarnya, keputihan bukanlah penyakit, melainkan gejala. Keputihan dapat ditimbulkan oleh berbagai macam sebab, di antaranya kekurangan gizi, jamur, atau parasit. Di samping itu, keputihan dapat pula dialami wanita hamil, tetapi hal itu wajar terjadi.

Ada beberapa jenis keputihan yang dikenal dalam dunia medis. Misalnya jenis [vaginosis] dengan ciri berwarna abu-abu dan berbau amis. Ada juga jenis [candidiasis] cairan yang keluar berwarna putih susu yang bergumpal disertai rasa gatal akibat jamur [candida albican] dikenal juga jenis [trichomonas vaginalis].

Keputihan juga dapat ditimbulkan karena efek dari alat kontrasepsi yang dipakai seorang wanita.

“Ada dua katagori keputihan, yaitu keputihan fisiologis (normal) yang hampir semua wanita pernah mengalami, serta keputihan yang patogis (abnormal), yaitu yang sudah berlebihan, berlangsung lama, berulang, baunya asam sampai busuk, yang menimbulkan rasa nyeri, panas dan gatal.” Ujar Dosen di Universitas Indonesia Jurusan Ilmu Penyakit dan kelamin dr Sri Linuwih Menaldi. Biasanya wanita terkena keputihan patogis pada usia reproduksi, yaitu 20-40 tahun, atau yang sudah menikah.

Secara umum, keputihan selalu ditandai dengan terjadinya pengeluaran cairan dari vital wanita. “Jika keputihan yang terjadi tergolong ganas, bisa mengakibatkan cairan tersebut bercampur darah,” tambah Sri yang juga merupakan sekertaris Perhimpunan Dosen Specialis Kulit dan Kelamin Indonesia.

Keputihan ini bisa ditimbulkan karena seorang wanita memiliki aktivitas yang padat dan melelahkan, sehingga menyebabkan daya tahan tubuhnya turun, lalu muncul keputihan. Pemicu lainnya adalah karena kurang terjaganya daerah reproduksi yang memiliki kelembaban tinggi. Keputihan secara nyata dapat mengganggu aktivitas seksual. Rasa nyeri dan tidak nyaman akan timbul karena baunya cukup menyengat. Keputihan juga mengganggu proses reproduksi seorang wanita. “Keputihan yang tidak normal dapat menyebabkan infertilitas atau kemandulan. Namun, kemandulan itu tidak primer dan dapat disembuhkan, karena kemandulan itu disebabkan oleh tersumbatnya indung telur. Kemungkinan akibat agak fatal bagi ibu yang mengandung dan menderita keputihan adalah bila melahirkan ada kemungkinan anaknya cacat atau menderita penyakit yang sama, lahir premature, bahkan bisa meninggal dalam kandungan,” ujar Sri. Keputihan bagi sebagian wanita, dapat ditimbulkan melalui sebagian alergi karena makanan, diantaranya nanas, daging dan mentimun sedangkan keputihan yang tidak normal terjadi karena infeksi jamur, bakteri, atau parasit.

Infeksi jamur biasanya berasal dari golongan candida atau monilla, akibat perubahan kadar hormone, gula darah dan rendahnya daya tahan tubuh. Dari bakteri, biasanya aktifnya jamur (hemifilus vaginalis). Bakteri ini tergolong ganas dan dapat menular melalui hubungan seksual, sedangkan jenis infeksi parasit berasal dari golongan (trikomonas) yang juga bisa menular melalui hubungan seksual. Umumnya, 35% masalah yang menyangkut organ reproduksi adalah keputihan, selebihnya infeksi. Tapi patut diingat bahwa pada vagina wanita dewasa terdapat bakteri yang baik yang disebut (basil doderien). Dalam keadaan normal jumlah basil ini cukup dominant dan membuat lingkungan vagina bersifat asam, sehingga vagina mempunyai daya proteksi yang cukup kuat.

Vagina juga mengeluarkan cairan yang berfungsi melindungi dari infeksi. Cairan vagina normal biasanya jernih, kadang sedikit keruh, tidak berbau dan tidak disertai rasa gatal atau panas. Ini disebut keputihan normal (fisiologis), dapat terjadi pada masa ovulasi, yaitu kurang lebih 12-24 hari setelah haid. Keputihan ini juga bisa timbul bila seorang wanita dalam keadaan terangsang dan stress emosional. Sedangkan keputihan patologis (penyakit), biasanya akibat luka , tumor, adanya benda asing dalam vagina, misalnya akibat pemakaian spriral, dan karena penyakit hubungan seksual seperti gonore atau raja singa dan AIDS.

Keputihan dapat dicegah dengan menjalankan beberapa petunjuk diantaranya menghindari pakaian dalam yang ketat dan tidak menyerap keringat. Hal ini perlu untuk menghindari iritasi, sehingga menimbulkan infeksi, pilihlah pakaian dalam yang terbuat dari katun dan ganti setiap hari, kemudian perhatikan dan merawat daerah intim. Jangan duduk pada toilet umum jika terpaksa, keringkan organ intim dengan menggunakan handuk atau tissue. Bagi yang sudah menikah, dianjurkan untuk pemeriksaan diri kedokter sekurang-kurangnya tiga bulan sekali dan hindari penggunaan cairan pembersih secara berlebihan justru dikhawatirkan akan membunuh organisme yang membantu menjaga kelembaban di bagian organ reproduksi tersebut.

Sumber : Media Indonesia yang dipublikasikan kemudian oleh ABE Global.

Nah, di sini saya tawarkan satu solusi aman untuk mengatasi masalah keputihan. Yaitu dengan menggunakan Tisu Dobel Majakani (Double Majakani Extract Intimate Tissue/TDM) dari luar dan LadyFem dari dalam. TDM dan LadyFem merupakan produk herbal yang direkomendasikan oleh Boyke Dian Nugraha. Kualitasnya tentu tak diragukan lagi karena direkomendasikan oleh pakarnya di bidang kesehatan Reproduksi. Jika Anda mau tau lebih lengkap mengenai manfaat Tisu Dobel Majakani, silakan baca artikel Khasiat Lengkap Tisu Majakani. Sedangkan mengenai LadyFem bisa Anda baca di Khasiat LadyFem Kapsul Herbal.

Semoga bermanfaat!!!

Image dari xamthon.net
AGEN FOREDI GASA © 2014 Supported by ABE Berkah | Stokis ABE Bandung | Cari Agen Foredi ||| Ruang Admin Frontier Theme